Thursday, December 27, 2018

Fakta Warga Eropa di Jaman Little Ice Age


Pada pergantian abad ke-19, Eropa mengalami akhir 'Zaman Es Kecil/Little Ice Age'. Istilah yang diciptakan pada tahun 1939 oleh ahli geologi Belanda-Amerika, Fran├žois E. Matthes yang mengacu pada periode pendinginan yang nyata, yang mengikuti berakhirnya 'Zaman Hangat Abad Pertengahan' pada awal abad ke-17, yang kemudian menyebabkan perubahan luar biasa di seluruh Benua Eropa.

Laut membeku, seperti banyak sungai dan danau. Es menjadi lebih tebal dan tahan lebih lama. Pelayaran menjadi berbahaya karena es laut semakin meluas dari garis pantai Islandia dan Greenland. Kerawanan pangan menjadi meluas karena gagal panen mendorong imigrasi ke Amerika.

Musim dingin lebih dingin dan musim panas lebih pendek dan lebih basah. Peristiwa dramatis, seperti letusan keras gunung berapi di Indonesia, yakni Gunung Tambora pada tahun 1815, mempengaruhi cuaca belahan utara, dan tahun 1816 menjadi dikenal sebagai 'Tahun Tanpa Musim Panas'.


Pada tahun yang sama, seorang penulis muda Inggris mengunjungi Pegunungan Alpen Swiss. Kunjungan menarik pendaki gunung dan pelancong yang tertarik ke gunung agung itu. Saat gletser Swiss meningkat, garis salju turun lebih jauh ke padang rumput dataran rendah.

Di sana, Mary Shelley menemukan inspirasi untuk sebuah novel yang diresapi dengan kepekaan romantis dan horor Gothic. Diterbitkan dua tahun kemudian, dengan judul Frankenstein. Novel ini memerankan ilmuwan eponim yang bereksperimen dengan sains dan teknologi untuk menghasilkan monster yang bernama Frankenstein.

Menurut laman History Today, The Little Ice Age atau Zaman Es Kecil, memberikan banyak kesempatan dalam merefleksikan tentang kemajuan glasial, dan memverifikasi tesis Agassizs. 1850 diakui sebagai titik akhir dari periode cuaca dingin yang panjang, karena musim panas yang lebih hangat dan kering kembali.

Pada saat itu, orang Eropa justru tak banyak menikmati salju dan es di ketinggian untuk melakukan ski. Mereka justru datang dan menikmati es di ketinggian pada abad ke-20. Karena pada waktu itu, tidak banyak orang memiliki akses, pasokannya dari daerah pegunungan terbatas dan mahal.

Di Spanyol, misalnya, untuk menikmati es justru di bulan-bulan musim panas. Ada perdagangan es yang menguntungkan dari pegunungan Sierra Nevada di Andalusia. Es dipotong dan disimpan di gua salju dan tangki air. Pada musim panas, kemudian dipindahkan ke kota-kota seperti Granada dengan alat transportasi keledai.

Menuruni ribuan kaki, es tidak hanya memperkaya pelestarian dan pendinginan makanan dan minuman tetapi juga menginformasikan perdebatan medis tentang kekuatan restoratif dingin. Pada abad ke-19, Granada dan Spanyol selatan adalah hotspot untuk rekayasa es dan salju.

Orang Arab dan Kristen sama-sama menunjukkan kecerdikan yang luar biasa ketika datang untuk memanen, menyimpan, dan mempertahankan perdagangan es. Pengunjung pegunungan Sierra Nevada masih dapat melihat situs penyimpanan (pozos) tempat salju dan es pernah disimpan.

Tetapi perdagangan es juga merupakan urusan internasional. Pada abad ke-19, es Norwegia banyak diminati dan pelabuhan London adalah titik pengapalan yang penting. Perdagangan antara kedua negara dimulai pada 1820-an ketika para pedagang Inggris mempelajari es Norwegia yang diekspor ke seluruh dunia, termasuk ke India.

Pada 1850, Norwegia telah menjadi pemasok es dominan di Inggris. Kemungkinannya adalah jika Anda mengonsumsi es di Inggris abad ke-19, itu berasal dari gletser, fjord, dan pegunungan Norwegia.


Jurnal perdagangan seperti Cold Storage diluncurkan di Inggris, menjelaskan dan mendorong kebaikan es untuk pendinginan dan penyimpanan. Es adalah bisnis yang menguntungkan bagi Norwegia dan lebih murah untuk diimpor daripada es Amerika dari negara bagian timur, seperti Massachusetts.

Keunggulan Norwegia juga dibantu oleh limpahan serbuk gergaji dari industri perkayuannya, digunakan dalam jumlah besar untuk membantu kapal mengangkut es dan menghentikan proses peleburan.

Ketika es buatan dan pendinginan mekanis dikembangkan pada abad ke-20, perdagangan es alami menurun tajam. Norwegia tidak lagi menikmati monopoli hampir di pasar Inggris. Es Amerika tidak lagi diangkut ke India. Teknik pembuatan es buatan mulai menghasilkan jumlah yang cukup besar untuk hasil bumi segar dan diangkut dengan sukses di seluruh benua.

Berkembangnya lemari es freezer, dari tahun 1920 dan seterusnya, secara radikal mengubah produksi, penyimpanan, konsumsi dan iklan makanan sebagai unit pendingin di kereta memungkinkan produsen makanan AS untuk memindahkan komoditas mereka di seluruh negeri.

Es terikat dengan sejarah teknologi dan perdagangan, tetapi juga integral dengan budaya populer dan identitas nasional. Di Norwegia, misalnya, ada banyak sekali deskripsi untuk hubungan negara itu dengan es dan salju. Di Swedia, Ingen ko pa isen biasanya diterjemahkan sebagai 'no cow on the ice', arti sempitnya adalah tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Legenda Norse menyediakan banyak cerita tentang es, salju, kegelapan, dan dingin. Salah satu es yang paling terkenal adalah Skadi, dewi pegunungan dan es, yang sering digambarkan sebagai pemburu dan pemain ski yang terampil. Ia kemudian dikatakan telah mengilhami Ratu Salju Hans Christian Andersen.

Selama malam panjang di kutub, makhluk misterius seperti troll dan penyihir, hingga hantu dan makhluk pun muncul, bahkan menyebar sebagai cerita menyeramkan. Cerita yang penuh kekuatan supernatural itu melengkapi pengalaman nyata penurunan populasi dan gagal panen di Islandia dan Greenland.

Untuk negara-negara yang mengalami musim dingin yang panjang dan kejam, seperti Rusia, salju dan es memiliki arti khusus. Puisi, seni, dan sastra telah terbukti sebagai wadah yang luas untuk mengekspresikan dan mewakili lanskap Rusia yang diselimuti es.

Tetapi musim dingin juga bisa ganas dan terbukti menentukan dalam membentuk geopolitik Eropa. Pelukis Prancis Joseph-Ferdinand Boissard menangkap realitas kampanye Napoleon Rusia pada tahun 1812 dalam lukisannya Episode in the Retreat from Moscow (1835).

Di seluruh Eropa, banyak seperti Napoleon, tidak diragukan lagi berharap es dan salju menghilang. Ketika zaman Es Kecil mereda pada akhir 1840-an, gelombang baru 'demam kutub' menyelimuti Eropa dan Amerika.

Atas demam itu, tuturn ekspedisi Arktik dengan melintasi Northwest Passage yang kemudian menemukan 'laut kutub terbuka'. Atas temuan itu, menjadikan orang-orang dibaliknya merasa sombong dan menjadi bencana.

Di mana, Sir John Franklin hilang begitu saja pada tahun 1847. Semua tewas dan kegagalan ekspedisinya dibuat semakin mengejutkan ketika disarankan bahwa beberapa orang mungkin telah terlibat dalam kanibalisme dalam upaya mereka untuk bertahan hidup.

Lihat juga keindahan Indonesia melalui video di bawah ini

No comments:

Post a Comment